Selamat Datang !!!

Selamat datang di Blogku, Semoga bermanfaat, Tolong tinggalkan komentar....!

Rabu, 14 Juli 2010

PENGETAHUAN IBU TENTANG BIANG KERINGAT PADA BAYI 0-1 TAHUN

PENGETAHUAN IBU TENTANG BIANG KERINGAT PADA BAYI 0-1 TAHUN


Bayi yang sehat dan lucu pasti menjadi dambaan setiap pasangan. Namun, tentu saja tidak semua bayi beruntung dengan kesehatan yang prima. Apalagi pada anak yang masih bayi, berbagai macam penyakit bisa menyerang dengan mudah.
Bayi sangat sensitif terhadap perubahan lingkungan di sekitarnya. Tak pelak membuat banyak bayi mengalami gangguan kesehatan. Gangguan kesehatan pada bayi sangat beragam, misalnya gangguan saluran pernapasan, jantung, atau yang ringan seperti influenza yang bisa saja ditularkan dari ibu, kakak atau tamu-tamu yang berkunjung ke rumah.

Bidan harus mengetahui lebih banyak tentang penyakit kulit, karena tidak dapat disangkal bahwa penyakit kulit pada anak sering dijumpai. Walaupun belum ada angka statistik yang membandingkan frekuensi penyakit kulit pada anak, namun diberbagai poliklinik Dinas Kesehatan Kota dan Kabupaten dibuat kesimpulan bahwa sekitar 20% adalah kasus penyakit kulit pada anak. Data terpenting yang harus diperhatikan oleh seorang yang bukan ahli penyakit kulit, yaitu cara membuat diagnosis serta memahami prinsip pengobatan sebaik-baiknya, agar jangan sampai timbul komplikasi karena obat atau cara pengobatan yang salah (FKUI, 2005).
Kulit merupakan organ yang paling luas permukaannya, dengan berbagai alat didalamnya seperti lemak, otot, pembuluh darah, serabut syaraf, kelenjar keringat dan lain-lain. Alat-alat tersebut mengatur fungsi kulit yang beraneka ragam yaitu mulai dari proteksi secara fisis dan imunologis, mengatur suhu tubuh dan keseimbangan elektrolit (panas, dingin, tekanan, nyeri, gatal dan perabaan), ekskresi, pembuatan vitamin D, dan daya membersihkan diri (FKUI, 2005).
Kulit juga merupakan organ tubuh terluar yang terus menerus terpajan dengan lingkungan luar sehingga senantiasa aktif mengadakan penyesuaian diri dengan berbagai perubahan lingkungan. Keadaan makroskopis dan mikroskopis kulit mencerminkan kesehatan individu dan berbeda-beda sesuai dengan umurnya. Kulit pada neonatus (bayi < 1 bulan) dan bayi (< 1 bulan) merupakan bagian yang mengalami proses pematangan yang cepat, baik struktur anatomi, bio kimia dan fisiologik setelah tahap pembentukan in utero.
Selain itu, keadaan kulit juga merupakan 'cermin' kesehatan tubuh seseorang. Para orang tua kini semakin menyadari bahwa menjaga kesehatan kulit anak sama pentingnya dengan menjaga kesehatan anak. Dan untuk menjaga kesehatan kulit ini, diperlukan perawatan rutin sejak usia dini. Perawatan rutin kulit juga mengekspresikan rasa cinta seorang ibu pada buah hatinya. Telah dibuktikan bahwa sentuhan ibu akan sangat berpengaruh pada perkembangan fisik dan mental seorang anak (FKUI, 2002).
Prelevansi penyakit kulit di Indonesia cukup tinggi baik oleh bakteri, virus atau jamur. Selain itu bergantung pada lingkungan dan kondisi setiap individu. Trauma kecil atau ringan dapat menyebabkan tempat masuknya mikroorganise ke kulit (FKUI, 2005).
Salah satu penyakit kulit pada bayi adalah miliaria (biang keringat). Biang keringat dapat dijumpai pada bayi cukup bulan maupun premature, pada minggu-minggu pertama pasca kelahiran. Kemungkinan disebabkan oleh sel-sel pada bayi yang belum sempurna sehingga terjadi sumbatan pada kelenjar kulit yang mengakibatkan retensi keringat. Biang keringat terjadi pada sekitar 40% bayi baru lahir. Menetap beberapa minggu dan menghilang tanpa pengobatan. Penanggulangan biang keringat cukup dengan mandi memakai sabun, mengatur agar suhu lingkungan cukup sejuk, sirkulasi (ventilasi) yang baik serta memakai pakaian yang tipis dan menyerap keringat. Pemakaian bedak tabur dapat juga membantu, namun bila inflamasinya hebat, pemakaian cream hidrokortison 1% dapat mengatasinya (http://www.sitiaisyah.com).
Seorang ahli ilmu kesehatan anak mengetahui miliria dengan baik, karena miliaria dapat ditemukan pada bayi yang berada dilingSeorang ahli ilmu kesehatan anak mengetahui miliria dengan baik, karena miliaria dapat ditemukan pada bayi yang berada dilingkungkan panas dan lembab. Kebanyakan bayi (60%) mempunyai kecenderungan terserang miliaria ketika mereka tumbuh dewasa, hal tersebut rupanya dipengaruhi oleh pematangan atau penguatan dinding saluran keringat, ekrin. Presentase dari orang dewasa yang menjadi suspek miliaria semakin meningkat terutama di daerah yang sangat panas dan juga kondisi yang lembab yaitu berkisar 70%-90% William colengan III (2004 : 605).  Miliaria rubra juga sering terjadi pada bayi atau orang dewasa yang berada dalam lingkungan tropis, mencakup sekitar 30% dari orang dilingkungkan tersebut (Carol 2004 : 240). Insiden terjadinya biang keringat pada bayi usia kurang dari 1 Tahun berkisar 30% sendangkan pada bayi lebih dari 1 tahun berkisar 35%. Hal ini dapat terjadi bila suhu udara panas (23-350C) dan kelembaban tinggi (50-87%) menyebabkan badan gerah yang dapat memicu timbulnya biang keringat (Priyono, 2004).kungkan panas dan lembab. Kebanyakan bayi (60%) mempunyai kecenderungan terserang miliaria ketika mereka tumbuh dewasa, hal tersebut rupanya dipengaruhi oleh pematangan atau penguatan dinding saluran keringat, ekrin. Presentase dari orang dewasa yang menjadi suspek miliaria semakin meningkat terutama di daerah yang sangat panas dan juga kondisi yang lembab yaitu berkisar 70%-90% William colengan III (2004 : 605).  Miliaria rubra juga sering terjadi pada bayi atau orang dewasa yang berada dalam lingkungan tropis, mencakup sekitar 30% dari orang dilingkungkan tersebut (Carol 2004 : 240). Insiden terjadinya biang keringat pada bayi usia kurang dari 1 Tahun berkisar 30% sendangkan pada bayi lebih dari 1 tahun berkisar 35%. Hal ini dapat terjadi bila suhu udara panas (23-350C) dan kelembaban tinggi (50-87%) menyebabkan badan gerah yang dapat memicu timbulnya biang keringat (Priyono, 2004). 


1. Biang Keringat
a. Pengertian
Biang keringat adalah kelainan kulit yang sering muncul pada bayi dan balita akibat tersumbatnya kelenjar keringat, sehingga keringat yang keluar berkumpul di bawah kulit dan mengakibatkan timbulnya bintik-bintik merah (Pasaribu, 2007).
Biang keringat disebut juga keringat buntet timbul di daerah dahi, leher dan bagian tubuh yang tertutup pakaian, disertai gatal, kulit kemerahan dan gelembung berair kecil-kecil (http///www.ikatandokter anakindonesia.co.id).
Biang keringat adalah kelainan kulit yang disebabkan oleh keluarnya keringat berlebihan disertai tersumbatnya saluran kelenjar keringat dan biasanya terjadi pada daerah dahi, leher, punggung dan dada (http://www.republika.com).

b. Jenis-jenis Biang Keringat
Ada tiga macam biang keringat yaitu :
1) Miliaria kristalina
Biang keringat yang terjadi pada bayi baru lahir (neonatus) sumbatan terjadi pada permukaan kulit sehingga terlihat gelembung-gelembung kecil berukuran 1-2 mm berisi cairan jernih, namun tidak terdapat kemerahan pada kulit (hhtp:\\www.republika.com).
2) Miliaria rubra
Biang keringat ini terjadi pada anak yang biasa tinggal di daerah atau lingkungan panas dan lembab. Terdapat bintik-bintik kecil (1-2 mm) berwarna merah, biasanya disertai keluhan gatal dan perih (hhtp:\\www.republika.com).
3) Miliaria profunda
Pada biang keringat jenis ini terdapat bintik-bintik putih, keras dan berukuran (1-3 mm). Kulit tidak berwarna merah, namun kasus ini jarang terjadi (hhtp:\\www.republika.com)

c. Penyebab Biang Keringat
Penyebab biang keringat menurut Pasaribu (2007) yaitu:
1) Ventilasi ruangan kurang baik sehingga udara di dalam ruangan panas atau lembab.
2) Pakaian bayi terlalu tebal dan ketat, pakaian yang tebal dan ketat menyebabkan suhu tubuh bayi meningkat.
3) Bayi mengalami panas atau demam.
4) Bayi terlalu banyak beraktivitas sehingga banyak mengeluarkan keringat.



Faktor yang menyebabkan keringat keluar berlebihan dan tersumbatnya saluran keringat yaitu udara panas dan lembab disertai ventilasi ruangan yang kurang baik, pakaian terlalu tebal dan ketat, aktivitas yang berlebihan, juga setelah mengalami demam (http://www.republika.com)
Faktor penyebab timbulnya keringat berlebihan yaitu :
1) Udara panas dan lembab dengan ventilasi udara yang kurang baik
2) Pakaian yang terlalu lembab dan ketat
Pakaian banyak memberikan pengaruh pada kulit, misalnya menimbulkan pergeseran, tekanan yang berpengaruh terhadap terjadinya peningkatan suhu tubuh.
3) Aktivitas yang berlebihan, misalnya berolahraga
4) Setelah menderita sakit panas
(FKUI, 2002)

Penyebab lain berupa penyumbatan pori-pori yang berasal dari kelenjar keringat. Sumbatan ini dapat diakibatkan debu atau radang pada kulit anak. Butiran-butiran keringat yang terperangkap dibawah kulit akan mendesak ke permukaan kulit dan menimbulkan bintik-bintik kecil yang terasa gatal (http://www.conectique.com).

d. Pencegahan
1) Bayi atau anak tetap dianjurkan mandi secara teratur paling sedikit 2 kali sehari menggunakan air dingin dan sabun.
2) Bila berkeringat, sesering mungkin dibasuh dengan menggunakan handuk (lap) basah, kemudian dikeringkan dengan handuk atau kain yang lembut. Setelah itu dapat diberikan bedak tabur.
3) Jangan sekali-kali memberikan bedak tanpa membasuh keringat terlebih dahulu, karena akan memperparah penyumbatan sehingga mempermudah terjadinya infeksi baik oleh jamur maupun bakteri.
4) Hindari penggunaan pakaian tebal, bahan nilon, atau wol yang tidak menyerap keringat (FKUI, 2002).

Pencegahan dapat dilakukan dengan:
Memandikan bayi atau anak secara teratur minimal 2 kali sehari dengan air dingin dan sabun. Orang tua sebaiknya juga sering membasuh keringat anak dengan handuk basah lalu dikeringkan dan ditaburi bedak. Ruangan juga harus diperhatikan, usahakan agar suhu ruangan tidak terlalu panas dan lembab dengan cara membuat ventilasi yang baik, jika perlu pasang kipas angin. Hindari pakaian yang tebal, ketat atau yang terbuat dari bahan yang tidak menyerap keringat seperti wol dan nilon (http://www.republika.com).
Biang keringat bisa tidak dialami bayi asalkan orang tua rajin menghindari penghalang penguapan keringat yang menutup pori-pori bayi dengan cara:
1) Bayi harus dimandikan secara teratur pada pagi dan sore hari.
2) Setelah selesai mandi pastikan semua lipatan kulit bayi seperti ketiak, leher, paha dan lutut harus benar-benar kering kemudian oleskan bedak keseluruhan tubuh dengan tipis.
3) Jaga tubuh bayi agar tetap kering.
4) Jika bayi berkeringat jangan keringkan dengan menggunakan bedak. Sebaiknya dengan waslap basah, lalu dikeringkan, dan diolesi dengan bedak tipis.
5) Gunakan pakaian bayi dari bahan katun yang menyerap keringat bayi.
6) Biasanya 70% biang keringat timbul pada bayi karena sirkulasi udara kamar yang tidak baik. Untuk itu usahakan udara di dalam kamar bayi mengalir dengan baik sehingga kamar selalu sejuk.
7) Pada saat memandikan bayi yang menderita biang keringat, sebaiknya gunakan sabun bayi yang cair, sebab sabun cair tidak meninggalkan partikel. Jika menggunakan sabun padat bisa meninggalkan partikel yang dapat menghambat penyembuhan (Pasaribu, 2007).

e. Pengobatan
Sebenarnya pengobatan khusus tidak diperlukan, cukup pencegahan dan perawatan kulit yang benar. Bila biang keringat berupa gelembung kecil tidak disertai berupa gelembung kecil tidak disertai kemerahan, kering dan tanpa keluhan dapat diberi bedak setelah mandi. Bila kelainan kulit membasah tidak boleh ditaburkan bedak, karena akan terbentuk gumpalan yang memperparah sumbatan kelenjar sehingga menjadi tempat pertumbuhan kuman. Bila keluhan sangat gatal, luka dan lecet dapat diatasi dengan pemberian antibiotik (FKUI, 2002).

11 komentar:

  1. thanks min' artikelnya sangat membantu

    BalasHapus
  2. Makasih bgt... Artikelnya sangat berguna bwt referensi perawatan bayi dan balita sy...

    BalasHapus
  3. Baby ku biang keringat rubra gt kasian low tapi lama2 mengering kyk ganti kulit gt.
    Eh tapi bisa muncul lagi, mgkn itu baju yg lembab x ya soalnya memang anak suka keringat trs cuaca kdg panas kdg ujan jdi pakaian jadi lembab gt.

    BalasHapus
  4. Anti biotik apa yg cocok yah soalx babyq g mau minum obat harus lewt asi.

    BalasHapus
  5. baik,terimakasih bapak / ibu dokter atas informasinya yang di berikan kepada saya,artikel ini sangat baik dan bermanfaat bagi saya dan keluarga kecil saya.

    terima kasih.

    ttd,hamba allah


    salam hangat

    BalasHapus
  6. Terimakasih,,, article yang sangat berguna, semoga bermanfaat bagi banyak orang

    BalasHapus
  7. Terimakasih,,, article yang sangat berguna, semoga bermanfaat bagi banyak orang

    BalasHapus
  8. Blog yang sangat bermanfaat, Pengertian Ejakulasi dini adalah sebuah penyakit kelamin yang memang ditakuti oleh sebagian orang karena dapat mengganggu kelamin orang tersebut. Ejakulasi dini sendiri adalah sebuah ciri khas bagi seorang pria. Bagi seorang pria yang memiliki penyakit ini maka sudah pasti dianggap tidak jantan. Oleh karena itu hampir semua pria tidak ingin mengalami hal ini.

    bahaya-dan-cara-mengatasi-ejakulasi-dini-secara-alami Penyakit ejakulasi yang menyerang kelamin ini bisa saja disebabkan oleh beberapa hal, namun pada umumnya adalah karena penuaan yang terjadi, tentunya penyebab ini merupakan hal yang wajar seiring dengan menurunnya fungsi seksual seseorang tersebut. Ejakulasi dini juga disebut – sebut sebagai salah satu penyebab ketidakharmonisan yang terjadi pada setiap rumah tangga, hal ini akan menimbulkan tingginya tingkat perceraian yang terjadi pada setiap rumah tangga. Ejakulasi dini ini sebenarnya dapat diatasi dengan beberapa cara, yang tentunya harus dilakukan oleh pria untuk meningkatkan fungsi seksual.

    Pengertian Ejakulasi Dini dan Bahayanya

    Sebelum memasuki pengertian tentang salah satu disfungsi seksual yang memang banyak didera oleh manusia ini, anda harus mengenal terlebih dahulu tentang ejakulasi agar paham secara keseluruhan tentang disfungsi organ yang satu ini. Ejakulasi adalah sebuah keadaan dimana keluarnya cairan semen yang didalamnya mengandung sperma, atau sering disebut dengan cairan mani dari organ seksual pria. Hal inilah adalah puncak dari sebuah hubungan intim yang seringkali dilakukan sebagaimana pasangan pada umumnya.

    Andrologi | bagaimana mengatasi kulup panjang

    Apakah sunat sakit | Metode sunat modesn terkini

    hubungi Dokter | Chatting gratis

    BalasHapus
  9. Baby aku muncul bintik kecil2 gtu di di bagian hidungnya ,,kalo di bedakin jadinya kering gtu ,,,cara ngatasinnya gimana yah bun ?

    BalasHapus
  10. Baby aku muncul bintik kecil2 gtu di di bagian hidungnya ,,kalo di bedakin jadinya kering gtu ,,,cara ngatasinnya gimana yah bun ?

    BalasHapus
  11. Yang paling menderita biang keringat adalah bayi makanya sering rewel

    BalasHapus